Senin, 08 April 2013

Kerajaan Bangsa Elf di Sambas - Kalimantan Barat (Part II)

Paloh sendiri adalah nama sebuah kecamatan yang terletak di wilayah Kabupaten Sambas, Kalimatan Barat. Kedudukannya sangat strategis, karena berbatasan langsung dengan Malaysia bagian timur. Uniknya, di Kecamatan paloh ini juga ada sebuah negeri gaib yang dikenal sebagai Negeri Paloh.

Daerah yang sebagian besar daratannya masih berupa hutan belantara ini telah diresmikan menjadi daerah konservasi. Beberapa tempat rekreasi yang memiliki panorama indah dan menarik, juga telah dikelola oleh Perhutani Provinsi Kalimantan Barat.

Tempat konservasi tersebut kerap dijadikan sebagai tempat kegiatan pemuda, khususnya para pencinta alam. Selain alamnya yang sejuk dan asri, keberadaan Paloh dengan pemukiman sedikit penduduknya itu, mulai menarik perhatian banyak orang.

Dengan menggunakan jasa angkutan umum yang memakan waktu kurang lebih delapan jam perjalanan, kita dapat tiba di perkampungan penduduk Paloh. Dari pemukiman penduduk memerlukan waktu empat jam lagi untuk bisa mencapai lokasi yang akan dituju dengan menelusuri anak sungai menggunakan perahu.

Jadi total waktu yang diperlukan kurang lebih dua belas jam lamanya. Memang perjalanan yang melelahkan. Namun bagi mereka yang haus dengan keindahan dan tantangan, perjalanan melelahkan itu akan terasa mengasyikan, apabila bila berkelompok.

Sampai di sana kita akan terpesona melihat bukit-bukit berdiri kokoh diselimuti jutaan pohon yang tumbuh berbaris membentuk satu kesatuan. Di tempat ini sering digunakan para pejalar dan mahasiswa melakukan hiking dan praktek lapangan.

Di lain tempat, namun masih dalam kawasan konservasi, terdapat pula hutan rawa yang tak kalah menariknya. Letaknya cukup jauh dari pemukiman penduduk. Untuk mencapainya diperlukan waktu empat jam. Itu pun harus menyusuri sungai dengan menyewa perahu.

Hutan yang berada tepat di tengah belantara itu sampai sekarang belum pernah disentuh oleh penunjung, menimbang lokasinya yang jauh dan sangat rawan. Didalamnya hidup beraneka jenis binatang buas dan berbisa.

Para penduduk juga meyakini bahwa tempat itu diselimuti hawa mistis dan dihuni sekelompok makhluk halus yang senantiasa muncul ke dimensi manusia dengan kejadian-kejadian anehnya.

Penampakkan yang sering disaksikan penduduk setempat adalah hadirnya sebuah kota dengan segala aktivitasnya di tengah hutan rawa tersebut. Peristiwa yang terjadi setiap tengah malam itu membuat penduduk yang pernah menyaksikannya terheran-heran.

Seketika itu suasana hutan yang sunyi dan senyap, berubah menjadi terang-benderang, gedung-gedung berdiri kokoh dihiasi cahaya lampu berwarna-warni, suara lalu-lintas kendaraan pun tak ketinggalan ikut meramaikan suasana.

Saking terpesonanya, ada beberapa orang dari penduduk tertarik dan mencoba untuk mendekati kota gaib itu. Namun mereka tak pernah kembali. Keesokan harinya, pencarian pun dilakukan.

Beberapa orang penduduk yang didampingi seorang paranormal tak berhasil menemukan warga yang hilang. Diduga mereka yang hilang diculik oleh makhluk halus penunggu hutan rawa itu.

Kisah mistis diatas tidak hanya bersumber dari satu orang saja, melainkan hampir semua lapisan masyarakat membenarkannya.

Selain di hutan rawa peristiwa aneh juga pernah, bahkan sering terjadi di beberapa tempat. Salah satunya adalah di Bukit Melintang yang letaknya tidak terlalu jauh dari pemukiman penduduk. Bukit kecil yang masih berupa hutan ini diyakini juga sebagai tempat bermukimnya makhluk halus dan pernah mengukir sejarah.

Ya, pada sekitar tahun 70-an, terjadi peristiwa memilukan. Pesawat milik TNI AU hilang bersama para awaknya saat terbang melintas wilayah Paloh. Diduga pesawat tersebut menabrak Bukit Melintang. Namun setelah dilakukan pencarian di tempat itu yang juga diteruskan menyisir titik rawan kecelakaan, para petugas tidak menemukan mayat maupun bangkai pesawat.

Pesawat dan awaknya seperti lenyap ditelan bumi. Salah seorang bidan kesehatan juga ikut hilang dalam peristiwa itu. Dia merupakan teman dekat salah seorang sumber Penulis. Dikisahkan, sebelum berangkat, terjadi ketegangan kecil di sebuah klinik kesehatan tempat si bidan bertugas.

Siang itu, Ibu Yeni (bukan nama sebenarnya) mendapat tugas mendadak ke perbatasan. Sebenarnya bukan dirinya yang mendapat perintah untuk berangkat, melainkan bidan lain. Berhubung yang mendapat giliran praktek di klinik itu adalah Ibu Yeni, terpaksa dia yang harus menggantikan bidan yang berhalangan itu.

Namun beberapa orang teman Ibu Yeni merasa keberatan dan menyarankan agar membatalkan keberangkatannya. Terutama karena menimbang cuaca benar-benar tidak mengizinkan. Mendung hitam diiringi kabut tebal menghiasi cakrawala, sungguh tidak memungkinkan bagi pesawat untuk lepas landas.

Namun bidan muda itu tetap bersikeras untuk berangkat, meski dia juga sangat menghargai masukan dan saran dari teman-temannya. "Terima kasih kalian sudah memperhatikan saya. Namun jangan sampai lupa, keberadaan kita di sini karena sudah kewajiban dan tanggungjawab. Sebagai seorang tenaga medis kita harus bisa mengambil tindakan yang bijaksana. Kebijakan yang lebih memihak pada khalayak ramai," tuturnya seperti yang disampaikan sumber Penulis.

Mendengar ucapan itu, orang-orang yang berada di dalam ruang klinik menjadi lemas dan tak lagi berkata-kata. Apalagi melihat Ibu Yeni sudah siap berangkat.

Setelah berpamitan, dia bergegas menuju bandara dan diantar beberapa orang temanmnya. Tak banyak obrolan dalam perjalanan itu, hanya saja sesekali Ibu Yeni melirik jam tangan yang melingkar di pergelangan tangan kanannya.

Wajahnya tampak sedikit tegang seperti dikejar sesuatu. Selang beberapa menit mereka pun tiba di bandara. Tanpa menunggu lama, Ibu Yeni segera melangkahkan kakinya menuju pesawat kecil yang sudah siap berangkat.

Tak lama kemudian, pesawat beserta awaknya itupun terbang menuju perbatasan. Tak ada yang dapat diceritakan setelah pesawat lepas landas. Sampai pada peristiwa lenyap pesawat beserta isinya itu terjadi.

Pasca kejadian aneh itu, Ibu Yeni sering datang menjenguk teman dekatnya termasuk juga suami dan anaknya. Menurut Yaminhudin, S.hut, seorang pemuda asal kecamatan Paloh yang memiliki kekuatan supranatural menembus dan berkomunikasi dengan makhluk halus penghuni Negeri Paloh mengatakan, pesawat itu terbang melintasi jalur yang semestinya tidak dilewati, karena merupakan titik pusat keramaian alam gaib.

Itu sebabnya, terjadi proses penarikan yang dilakukan oleh penguasa negeri gaib. Mereka khawatir pesawat tersebut akan mencelakakan penduduknya yang sedang beraktivitas di sana.

Korban yang hilang itu tidak mati, tetapi diambil oleh makhluk halus. Sebelum diangkat menjadi penduduk negeri gaib, terlebih dahulu dilakukan tawar-menawar antar korban dan penguasa Negeri Paloh.

Tawar-menawar itu memang harus dilakukan, karena setiap manusia yang telah masuk ke dalam negeri itu tidak diizinkan kembali ke alam nyata. Karena apabila kembali mereka akan mati.

Setelah terbentuk suatu kesepakatan, para korban harus mengikuti ritual khusus. Agar mereka dapat diterima di tengah masyarakat dan hidup rukun di dalamnya.

Berawal dari kecelakaan itulah, kemudian peristiwa-peristiwa aneh beruntun mendatangi penduduk setempat. Satu demi satu, gadis desa yang masih perawan hilang entah kemana dan diyakni diambil oleh makhluk halus yang menguasai daerah tersebut.

Sampai-sampai para lelaki mengeluarkan larangan kepada para wanita, isteri maupun anak-anaknya keluar rumah sendirian. Hal ini karena dikhawatirkan akan bernasib sama dengan yang lain.

Tak hanya itu, munculnya orang-orang tak dikenal ke pemukiman penduduk dirasa cukup meresahkan. Apalagi tidak diketahui dari mana mereka berasal. Seperti dalam suatu resepsi perkawinan yang diadakan oleh seorang warga, kebiasaan penduduk setempat apabila melangsungkan acara penikahan tidak perlu sibuk memikirkan biaya pesta, karena para tetangga akan datang memberikan sumbangan berupa lauk pauk dan uang, serta segala macam yang diperlukan.

Usut punya usut, ternyata beberapa undangan yang hadir dalam pesta itu bukanlah penduduk setempat. Namun warga mencoba untuk tetap waspada, khawatir kalau mereka berniat jahat. Setelah pesta usai, orang-orang itu bergegas pergi tanpa berpamitan terlebih dahulu.

Beberapa orang warga mencoba mengejar mereka, namun tak seorang pun menemukan jejaknya. Setelah kembali dari pengejaran, salah seorang warga menemukan sebuah tas berwarna hitam dan segera memeriksanya. Di dalam tas itu ditemukan banyak sekali barang-barang aneh seperti keris, potongan rambut, kupasan kulit binatang, dan segala macam benda yang tidak lazim lainnya. Konon, orang-orang aneh itu sengaja meninggalkan tasnya sebagai hadiah pernikahan.

Sampai detik ini kejadian semacam itu masih sering terjadi. Namun warga sudah menganggapnya sebagai hal yang biasa. Malahan ada beberapa orang dari warga yang menikah dengan orang tak dikenal itu, yang sesungguhnya tak lain adalah makhluk halus penghuni Negeri Gaib Paloh.

Yaminhudin, S.hut. juga menjelaskan tentang tata cara kehidupan mereka, makhluk halus Negeri Paloh. Konon, kehidupan mereka sama seperti manusia dan sangat menjunjung tinggi adat istiadat leluhur. Menurut pantauan batin Yaminhudin yang langsung berkomunikasi dengan makhluk halus penghuni negeri gaib tersebut mengatakan, perkembangan penduduk yang tinggal di negeri itu sangat pesat.

Sistem pemerintahannya berbentuk kerajaan yang dipimpin oleh seorang raja bernama Pangeran Sandi. Sang Raja memimpin dengan arif dan bijaksana. Kebutuhan rakyatnya selalu tercukupi. Hal ini terjadi karena Negeri Paloh memiliki kekayaan alam yang berlimpah ruah.

Tanahnya yang subur ditumbuhi berbagai macam sayuran dan buah-buahan. Kemajuan dan kecanggihan teknologi juga tak luput dari sumber daya manusianya. Sangatlah wajar bila beberapa orang penduduk di sekitar hutan pernah menyaksikan sebuah kota muncul di tengah hutan belantara. Karena memang penduduk Negeri Paloh sudah mampu menciptakan teknologi mutahir dan kota besar yang pernah muncul itulah buktinya.

Perihal penculikan yang sering dilakukan makhluk halus pada manusia, Yaminhudin, S.hut. juga menjelaskan mereka yang diculik oleh makhluk halus penghuni Negeri Paloh tidak untuk disakiti, namun karena dilandasi rasa sukanya terhadap manusia dan selanjutnya mereka akan mengawininya.

Banyak orang yang ingin masuk ke dalam negeri tersebut, namun tidak semudah itu. Mereka harus memiliki kemampuan supranatural dan berhati bersih. Karena apabila hati seseorang itu jahat, dikhawatirkan akan membahayakan kehidupan di alam tak kasat mata itu. 



                pengalaman pribadi penulis,
                fenomena mistis kerajaan gaib sambas.
 

Comments
0 Comments
Facebook Comments by Dit Aditya II

0 komentar: