This is default featured slide 1 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions..

This is default featured slide 2 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions..

This is default featured slide 3 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions..

This is default featured slide 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions..

This is default featured slide 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions..

Rabu, 21 November 2012

Pontianak jadi Tuan Rumah Festival Tari Se-Borneo

Pontianak, sambas-borneo.blogspot.com - Festival Tari Se-Borneo (FTB) merupakan acara yang digelar setiap 2 tahun sekali. Tahun ini akan dilaksanakan di Kota Pontianak, Indonesia, selama 3 hari (21-23 November 2012) bertempat di Auditorium Universitas Tanjungpura Pontianak.

Festival Tari Se-Borneo (FTB) diikuti oleh 13 perguruan tinggi se-Borneo, diantaranya adalah Negara bagian Sabah, Negara bagian Sarawak, Kalimantan Barat, Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur, Kalimantan Tengah dan Tarakan. Pada awalnya Brunai Darussallam bersedia mengikuti tetapi berhubung dengan mahasiswanya sedang mengikuti ujian, maka kontingen dari Brunai Darussallam tidak ikut serta.

"Akhirnya FTB diadakan kembali, saya suka menyaksikan acara ini, karena berbagai budaya khas masing-masing daerah bisa kita ukur disini. Acaranya sangat menarik, apalagi saya adalah salah satu penari Dayak di Pontianak. Untuk Kalimantan Barat kedepannya supaya budaya kita semakin mendunia," ujar Ichwan, masyarakat Kota Pontianak, (11/11/12).

Kali ini, Festival Tari Borneo akan dibuka secara resmi oleh Sekretaris Ditjen Dikti Kemendikbud RI pada Rabu (21/11/2012) malam.

Ajang kompetisi yang berkala internasional ini dilaksanakan guna mengukur perkembangan budaya khususnya seni Tari dalam skala internasional. (sb)



2 TKI Terbunuh Dalam Pertikaian di Malaysia

ilustrasi

PONTIANAK, sambas-borneo.blogspot.com - Seperti yang diberitakan di situs Borneo Post Online, bahwa telah terbunuh 2 TKI (Tenaga Kerja Indonesia) di Malaysia dalam pertikaian yang mengatasnamakan etnis di Pekan Beluru, Bakong, Malaysia, Minggu (11/11/12) pagi.

Pertikaian dikarenakan kesalahpahaman antara kedua belah pihak, yang melibatkan 40 orang dari etnis Melayu Sambas dan 30 dari etnis Bugis yang bekerja di sebuah perkebunan sawit, Kilometer 6 Jalan Miri-Bakong, pukul 01.30 waktu setempat.

Dua korban yang terbunuh adalah Kelleng Asmi (27, Sambas) dan Tindang Soro (29, Bugis), serta 3 orang dilaporkan terluka dalam pertikaian berdarah itu.

Borneo Post Online melaporkan bahwa 4 orang telah diamankan oleh pihak kepolisian setempat, dalam memecahkan kasus yang berunsusr SARA ini.

2 korban langsung dibawa ke Rumah Sakit terdekat untuk otopsi dan 3 korban yang mengalami luka serius juga dirawat di Rumah Sakit yang sama. (sb)
Dua mangsa yang terbunuh dikenali sebagai Kelleng Asmi (Sambas), berusia 27 tahun sementara seorang lagi mangsa, Tindang Soro (Bugis), 29.

Read more: http://www.theborneopost.com/2012/11/12/dua-terbunuh-dalam-pergaduhan-antara-bugis-dan-sambas/#ixzz2Cp8MlfeE
Dua mangsa yang terbunuh dikenali sebagai Kelleng Asmi (Sambas), berusia 27 tahun sementara seorang lagi mangsa, Tindang Soro (Bugis), 29.

Read more: http://www.theborneopost.com/2012/11/12/dua-terbunuh-dalam-pergaduhan-antara-bugis-dan-sambas/#ixzz2Cp8MlfeE
Dua mangsa yang terbunuh dikenali sebagai Kelleng Asmi (Sambas), berusia 27 tahun sementara seorang lagi mangsa, Tindang Soro (Bugis), 29.

Read more: http://www.theborneopost.com/2012/11/12/dua-terbunuh-dalam-pergaduhan-antara-bugis-dan-sambas/#ixzz2Cp8MlfeE
Dua mangsa yang terbunuh dikenali sebagai Kelleng Asmi (Sambas), berusia 27 tahun sementara seorang lagi mangsa, Tindang Soro (Bugis), 29.

Read more: http://www.theborneopost.com/2012/11/12/dua-terbunuh-dalam-pergaduhan-antara-bugis-dan-sambas/#ixzz2Cp8MlfeE
MARUDI: Dua lelaki warga Indonesia terbunuh dalam satu pergaduhan yang dipercayai membabitkan perkauman di Pekan Beluru, Bakong dekat sini, awal pagi semalam.
Pergaduhan di antara kaum Bugis dan Sambas itu melibatkan antara 30 dan 40 orang yang bekerja di sebuah ladang kelapa sawit di Kilometer 6, Jalan Miri-Bakong pada jam 1.30 pagi semalam.
Ketua Polis Daerah Baram, DSP Abu Bakar Sebau yang bergegas ke tempat kejadian semalam memberitahu, pergaduhan mungkin tercetus daripada salah faham antara kedua-dua kaum terbabit yang bekerja di ladang tersebut.
Dua mangsa yang terbunuh dikenali sebagai Kelleng Asmi (Sambas), berusia 27 tahun sementara seorang lagi mangsa, Tindang Soro (Bugis), 29.
Dalam kejadian sama, tiga lagi mangsa mengalami kecederaan.
Abu Bakar mengesahkan, setakat ini empat orang telah ditahan untuk membantu siasatan.
Menurut beliau, kedua-dua mayat telah dibawa ke Hospital Miri semalam untuk dibedah siasat sementara tiga mangsa yang cedera dibawa ke hospital sama untuk menerima rawatan susulan.
Kes itu disiasat di bawah Seksyen 302 Kanun Keseksaan.
Sementara itu, mengenai perkembangan kes rompak yang melibatkan RM1.35 juta di Kilometer 8, Jalan Beluru-Lapok pada 6 November lalu, Pegawai Penyiasat Kes, Inspektor Mohd Roslan memberitahu dua daripada tiga lelaki berketurunan India yang ditahan sebelum ini telah dibebaskan kelmarin, manakala seorang dibebaskan semalam.
Katanya, hanya seorang sahaja yang masih ditahan reman iaitu pemandu kenderaan dan polis masih menjalankan siasatan terhadapnya.
Mohd Roslan ketika ditemui memberitahu, pasukan polis dari Bukit Aman turut menggunakan alat khas iaitu Digital Voice Stress Analyzer (DVSA) untuk membantu siasatan.
Alat itu boleh membantu menyiasat mengesan sama ada maklumat yang disebut oleh tertuduh adalah benar atau sebaliknya.


Read more: http://www.theborneopost.com/2012/11/12/dua-terbunuh-dalam-pergaduhan-antara-bugis-dan-sambas/#ixzz2Cp4clQM7
MARUDI: Dua lelaki warga Indonesia terbunuh dalam satu pergaduhan yang dipercayai membabitkan perkauman di Pekan Beluru, Bakong dekat sini, awal pagi semalam.
Pergaduhan di antara kaum Bugis dan Sambas itu melibatkan antara 30 dan 40 orang yang bekerja di sebuah ladang kelapa sawit di Kilometer 6, Jalan Miri-Bakong pada jam 1.30 pagi semalam.
Ketua Polis Daerah Baram, DSP Abu Bakar Sebau yang bergegas ke tempat kejadian semalam memberitahu, pergaduhan mungkin tercetus daripada salah faham antara kedua-dua kaum terbabit yang bekerja di ladang tersebut.
Dua mangsa yang terbunuh dikenali sebagai Kelleng Asmi (Sambas), berusia 27 tahun sementara seorang lagi mangsa, Tindang Soro (Bugis), 29.
Dalam kejadian sama, tiga lagi mangsa mengalami kecederaan.
Abu Bakar mengesahkan, setakat ini empat orang telah ditahan untuk membantu siasatan.
Menurut beliau, kedua-dua mayat telah dibawa ke Hospital Miri semalam untuk dibedah siasat sementara tiga mangsa yang cedera dibawa ke hospital sama untuk menerima rawatan susulan.
Kes itu disiasat di bawah Seksyen 302 Kanun Keseksaan.
Sementara itu, mengenai perkembangan kes rompak yang melibatkan RM1.35 juta di Kilometer 8, Jalan Beluru-Lapok pada 6 November lalu, Pegawai Penyiasat Kes, Inspektor Mohd Roslan memberitahu dua daripada tiga lelaki berketurunan India yang ditahan sebelum ini telah dibebaskan kelmarin, manakala seorang dibebaskan semalam.
Katanya, hanya seorang sahaja yang masih ditahan reman iaitu pemandu kenderaan dan polis masih menjalankan siasatan terhadapnya.
Mohd Roslan ketika ditemui memberitahu, pasukan polis dari Bukit Aman turut menggunakan alat khas iaitu Digital Voice Stress Analyzer (DVSA) untuk membantu siasatan.
Alat itu boleh membantu menyiasat mengesan sama ada maklumat yang disebut oleh tertuduh adalah benar atau sebaliknya.


Read more: http://www.theborneopost.com/2012/11/12/dua-terbunuh-dalam-pergaduhan-antara-bugis-dan-sambas/#ixzz2Cp4clQM7
MARUDI: Dua lelaki warga Indonesia terbunuh dalam satu pergaduhan yang dipercayai membabitkan perkauman di Pekan Beluru, Bakong dekat sini, awal pagi semalam.
Pergaduhan di antara kaum Bugis dan Sambas itu melibatkan antara 30 dan 40 orang yang bekerja di sebuah ladang kelapa sawit di Kilometer 6, Jalan Miri-Bakong pada jam 1.30 pagi semalam.
Ketua Polis Daerah Baram, DSP Abu Bakar Sebau yang bergegas ke tempat kejadian semalam memberitahu, pergaduhan mungkin tercetus daripada salah faham antara kedua-dua kaum terbabit yang bekerja di ladang tersebut.
Dua mangsa yang terbunuh dikenali sebagai Kelleng Asmi (Sambas), berusia 27 tahun sementara seorang lagi mangsa, Tindang Soro (Bugis), 29.
Dalam kejadian sama, tiga lagi mangsa mengalami kecederaan.
Abu Bakar mengesahkan, setakat ini empat orang telah ditahan untuk membantu siasatan.
Menurut beliau, kedua-dua mayat telah dibawa ke Hospital Miri semalam untuk dibedah siasat sementara tiga mangsa yang cedera dibawa ke hospital sama untuk menerima rawatan susulan.
Kes itu disiasat di bawah Seksyen 302 Kanun Keseksaan.
Sementara itu, mengenai perkembangan kes rompak yang melibatkan RM1.35 juta di Kilometer 8, Jalan Beluru-Lapok pada 6 November lalu, Pegawai Penyiasat Kes, Inspektor Mohd Roslan memberitahu dua daripada tiga lelaki berketurunan India yang ditahan sebelum ini telah dibebaskan kelmarin, manakala seorang dibebaskan semalam.
Katanya, hanya seorang sahaja yang masih ditahan reman iaitu pemandu kenderaan dan polis masih menjalankan siasatan terhadapnya.
Mohd Roslan ketika ditemui memberitahu, pasukan polis dari Bukit Aman turut menggunakan alat khas iaitu Digital Voice Stress Analyzer (DVSA) untuk membantu siasatan.
Alat itu boleh membantu menyiasat mengesan sama ada maklumat yang disebut oleh tertuduh adalah benar atau sebaliknya.


Read more: http://www.theborneopost.com/2012/11/12/dua-terbunuh-dalam-pergaduhan-antara-bugis-dan-sambas/#ixzz2Cp4clQM7

Sabtu, 10 November 2012

Burhanuddin A. Rasyid: Pahlawan Pembangunan Beranda Depan NKRI

Burhanuddin A. Rasyid

Oleh Adetya Adit - Ir. H. Burhanuddin A. Rasyid merupakan bupati pertama Kabupaten Sambas selama dua periode (2001-2011). Kabupaten Sambas itu sendiri merupakan satu diantara hasil pemekaran dari Sambas Raya (Kab. Sambas, Kota Singkawang, Kab. Bengkayang). Ir. H. Burhanuddin A. Rasyid yang biasa dikenal dengan Pak Ude lahir pada tanggal 3 November 1952 di Tebas, Kabupaten Sambas Kalimantan Barat. Dari hasil perkawinan dengan H. Naskah Istar, beliau dikaruniai 3 orang anak. Setelah tidak lagi menjabat sebagai Bupai Sambas, beliau menjabat sebagai Ketua Majelis Adat dan Budaya Melayu (MABM) Kabupaten Sambas.

Sebelum menjabat sebagai Bupati Sambas selama dua periode, Ir. H. Burhanuddin A. Rasyid yang merupakan lulusan dari Fakultas Pertanian Universitas Gajah Mada Yogyakarta pada tahun 1984 pernah menjabat sebagai Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Sambas (1991-2001).

Berangkat dari pribadi yang low profile, Ir. H. Burhanuddin A. Rasyid berhasil dengan baik dalam membangun Kabupaten Sambas. Dan selama dua periode menjabat sebagai Bupati Sambas, beliau meraih sejumlah prestasi gemilang di berbagai bidang pembangunan, termasuk berhasil memasukkan program pembangunan jalan Negara dengan pembebasan lahan tanpa ganti rugi dan mendapat dukungan penuh dari masyarakat, sehingga model pembebasan lahan Kabupaten Sambas menjadi model percontohan Kementrian PU Republik Indonesia.

Impian terbesar beliau dalam masa jabatannya adalah merentas kawasan perbatasan Aruk (Kec. Sajingan Besar, Kab. Sambas) – Biawak (Sarawak, Malaysia), akhirnya membuahkan hasil dengan adanya Pos Pemeriksaan Lintas Batas (PPLB) dan beberapa infrastruktur lainnya, walau dengan perjuangan yang sangat panjang. Beliau juga berhasil mengembalikan Jeruk Sambas yang mana lebih dikenal dengan Jeruk Pontianak dan menjadikan Kabupaten Sambas sebagai lumbung padinya Kalimantan Barat.

Ir. H. Burhanuddin A. Rasyid mampu merealisasikan pembangunan di Bumi Serambi Mekah Sambas Terigas dalam program-program kerjanya dengan sangat baik. Dan selalu konsisten dalam membangun kawasan perbatasan.

Sebelum pemekaran, kawasan perbatasan di Kabupaten Sambas begitu terisolir apabila dibandingkan dengan kawasan perbatasan Entikong, Kabupaten Sanggau. Infrastruktur jalan sangat minim hingga alternatif untuk ke Kota Sambas melalui jalur sungai, jaringan telekomunikasi belum tersentuh sama sekali, pasokan listrik dari PLN belum ada sehingga menyebabkan banyak masyarakat yang tidak menikmati listrik tetapi hampir sebagian bergantung kepada Negara Malaysia dan ada juga menggunakan mesin genset.

Perjuangan panjang sang “Pahlawan Pembangunan” Bapak Burhanuddin A. Rasyid akhirnya mampu membangkitkan kawasan perbatasan dari keterisolasian dengan membangun Pos Pemeriksaan Lintas Batas (PPLB), membangun infrastruktur jalan, jaringan telekomunikasi dan penerangan bagi warga perbatasan.

Atas sejumlah prestasi kerja dan pengalaman dalam menjabat sebagai Bupati selama dua periode, beliau di desak dari sejumlah kalangan masyarakat dalam ketersediaannya untuk tampil sebagai pemimpin baru bagi Kalimantan Barat. Sehingga dalam pemilihan Gubernur Kalimantan Barat tahun 2012, beliau menjadi Calon Wakil Gubernur (cawagub) dan mendapat dukungan dari politisi, tokoh masyarakat, tokoh adat, alim ulama, pendeta – pendeta se Kalbar, mahasiswa, OKP, dan lain sebagainya.

Pada tanggal 8 Juni 2012, beliau sebagai cawagub mendapat dukungan dari Raja-raja dan Sultan-sultan se-Kalimantan Barat untuk menjadi pemimpin baru di Negeri 1000 Sungai bersama Morkes Effendi. Tidak hanya itu, Hatta Rajasa juga siratkan dukungan untuk pasangan Morkes-Burhanuddin dalam Pilgub (Pemilihan Gubernur) Kalimantan Barat 2012.


Referensi :
http://suarakalbar.com/berita-861-raja-se-kalbar-restui-morkes-burhanudin.html (Diakses pada 9 November 2012)

Sumber Gambar:

Rabu, 07 November 2012

'Lost in Papua': Suku Kanibalisme di Timur Indonesia



PONTIANAK, sambas-borneo.blogspot.com - Primitif masuk sebagai kosakata antropologi sejak abad XVIII. Istilah itu digunakan untuk menggambarkan suku-suku yang terisolasi. Pada 1933, Hollywood membuat film 'Kingkong' setelah pembuat filmnya bertualang ke Sumatera dan menemukan spesies orang utan. Sementara film tentang suku-suku primitif Amazon telah dibuat sejak 1980-an setelah eksplorasi oleh para antropolog sejak 1930-an.

Film-film tentang suku primitif itu biasanya menggambarkan suku-suku yang berada di hutan hujan tropis sebagai sekelompok manusia yang eksotik dan berada di luar peradaban modern. Selain tidak memakai pakaian (atau berpakaian secara 'tidak layak' secara pengertian modern), suku-suku itu digambarkan sebagai kanibal (gemar memakan daging manusia lain) dan kejam. Film-film itu ingin menyampaikan pesan bahwa suku-suku itu tidak memiliki kesadaran sosial sebagai manusia, dan lebih dekat dengan dunia binatang.
Lost in Papua

Film 'Lost in Papua' bisa jadi berangkat dari asumsi semacam itu juga. Yang justru menarik, film ini berusaha bergerak di antara pembongkaran dan peneguhan mitos suku primitif dan kanibal. Film ini diawali dengan gambar aerial hutan tropis Papua yang hijau, luas dan misterius. Tujuh orang laki-laki termasuk Rangga berkelana di rimba Papua untuk menemukan titik tambang, di lokasi yang dikenal sebagai RKT 2000. Mereka kemudian hilang tanpa meninggalkan pesan.

Cerita beralih ke Nadia, tunangan Rangga (diperankan Edo Borne) dari Jakarta yang ditugaskan bosnya untuk ke Merauke. Sendirian, tanpa deskripsi kerja yang jelas, Nadia (Fanny Fabriana) terpikat dengan keindahan alam dan keramahan teman-teman Papuanya. Alih-alih bekerja, Nadia malah pergi ke hutan bersama teman-temannya. Merry, gadis peranakan Tionghoa-Papua, ingin menemukan jejak pamannya yang hilang dalam ekspedisi ke RKT 2000 sementara Nadia ingin menyampaikan kalung dari kakeknya kepada kepala suku Korowai yang pernah menyelamatkannya.

Berempat mereka menempuh jalan dari wilayah Boven Digul yang merupakan tempat diasingkannya banyak pejuang nasional pada masa penjajahan Belanda (antara lain Bung Hatta, Sutan Syahrir). Setelah itu, mereka pun masuk ke hutan melalui jalan darat dan bertemu suku Korowai. Ternyata perjalanan mereka diikuti oleh David (Fauzi Baadilla) yang telah lama menyukai Nadia tetapi selalu ditolaknya. Karena sebuah insiden, David menembak salah satu anggota suku Korowai. Mereka pun mengamuk dan mengejar para tamu.

Dalam pelarian, tibalah mereka di perkampungan kaum kanibal yang semua anggotanya perempuan. Di sana, kaum lelaki akan diperkosa dan dibunuh. Mereka pun berusaha kabur namun malang tak dapat dihindarkan. Suku kanibal terus mengejar.

Film ini sebenarnya cukup menarik, terutama dalam pelibatan aktor-aktor Papua dan penggambaran masyarakat Papua yang cukup realistis. Namun skenario film ini tidak dibuat dengan alur cerita yang jelas sehingga sangat membosankan. Belum lagi karakterisasi dan akting dari kedua aktor dari Jakarta (Fauzi Baadilla dan Fanny Fabriana) yang sangat klise, kalau tidak bisa dikatakan mengganggu. Penggambaran alam Papua yang biasanya jadi ciri khas film-film yang berlokasi di tempat ini, macam 'Denias, Senandung di atas Awan' (2008), justru tidak terlalu menonjol.

Sebagai sebuah film yang bertujuan "untuk menunjukkan keunikan dan kekayaan wisata budaya di Papua Selatan serta segala misterinya yang belum pernah Anda lihat", 'Lost in Papua' mencoba memasukkan unsur-unsur lokal seperti pertunjukan budaya khas masyarakat tradisional Papua. Namun, karena berbagai kelemahan teknis, terutama di wilayah editing dan sinematografi (tak menyebut tata suara dan musik yang sangat berlebihan) film ini kurang dapat mencapai tujuannya.

Di luar persoalan teknis dan terutama cerita yang jauh dari sempurna, film ini menyajikan sebuah wacana menarik tentang bagaimana suku yang dulu dianggap primitif, sekarang mampu menunjuk suku lain sebagai primitif. Penggambaran Papua dalam film selalu diidentikkan dengan primitif dan bahkan kanibalisme. Hal ini terutama terlihat dalam film-film dokumenter etnografis yang beredar di televisi.

Namun, dalam film yang disutradarai oleh "putera daerah" Papua, Irham Acho Bachtiar ini, masyarakat Papua di Merauke digambarkan sebagai masyarakat yang maju dan beradab, sama dengan masyarakat Indonesia pada umumnya. Primitif dan kanibalisme hanya tersisa di daerah pegunungan dan pedalaman di mana perempuan memiliki kendali.

Pengalihan stereotip dari orang Papua yang tinggal di Merauke (kota) dengan suku primitif beranggota perempuan yang terisolasi menunjukkan bahwa proses stigmatisasi telah menjalar dan direproduksi oleh korban. Maka, ada kelompok masyarakat yang terbebaskan dan muncullah korban baru, yakni kelompok perempuan kanibal. Sosok-sosok perempuan kanibal yang memperkosa laki-laki bisa jadi hanya merupakan fantasi (atau ketakutan) laki-laki atas kekuatan perempuan. Sebab menurut catatan antropologis, peradaban modern belum pernah 'menemukan' suku seperti itu di pedalaman Papua.

Pembuat film tentunya mendapatkan gagasan itu dari film-film Hollywood kelas dua tentang suku Amazon kanibal di Amerika Latin. Di luar semua itu, film ini akan jadi teks yang menarik bagi penonton film Indonesia, dan terutama penonton Papua sendiri dalam melihat Papua dengan 'cara baru'.

Oleh: Veronika Kusumaryati
source: Klik disini !!!

Senin, 05 November 2012

Cerita Anak Kost: Terjebak dalam Cinta Terlarang

SAMBASBORNEO - Sebelum lebih jauh saya bercerita, cerita pendek ini tidak mengandung unsur SARA. Hanya sekedar menceritakan apa yang telah saya alami selama menjadi anak kost, dan benar-benar terjadi tanpa unsur mengarang.

Semua berawal dari pertemuan yang tidak sengaja di dalam BUS jurusan Pontianak - Sambas. Alarm henpon (handphone) berdering dengan sangat keras, membuat saya terjaga dari tidur pulas saya. Ternyata jam sudah menunjukkan pukul 04.30 WIB, itu artinya sebentar lagi saya akan dijemput oleh salah satu Bus Jurusan Pontianak - Sambas.

Barang-barang yang ingin dibawa juga tidak banyak, hanya membawa 2 pasang pakaian dan perlengkapan lainnya. Tidak lama kemudian, Bus yang sudah saya pesan sebelumnya menelpon bahwa Bus dalam perjalanan untuk menjemput.

Tak ada waktu lagi untuk mandi, saya pun terpaksa hanya mencuci muka dan gosok gigi, kebetulan juga udara subuh sangat dingin. Semua beres, saya langsung menunggu Bus depan gang kost saya. Detik berganti menit, Bus pun sudah ada di depan mata.

Saya langsung menuju bangku kosong sebelah kanan Bus, dan saya pun langsung melanjutkan tidur saya sambil mendengar musik. Itu merupakan suatu kebiasaan saya dari dulu, mendengar music sebelum dan sesudah tidur.

Dua jam berlalu, saya pun terjaga, dan menatapi orang-orang disekeliling saya. Ternyata sudah penuh bus oleh para penumpang. Tepat di seberang tempat duduk saya, ada 2 suster muda dan cantik yang hendak menuju Kota Sambas. 

Saya pun bertanya dan sedikit basa basi, dari mana dan hendak kemana. Mereka berdua pun mempunyai tujuan yang sama untuk pulang ke Sambas yaitu ingin membuat E-KTP. Semakin lama kami semakin akrab, dan seperti sudah kenal lama.

Suster itu sangat baik hati dan "gaul banget", saya selalu di responya dengan ramah dan penuh senyum. Sampai-sampai, sebut saja nama suster Elsa (nama samaran) minta no HP saya, tanpa pikir panjang saya pun memberikan no HP saya. Saya pikir ini bisa dijadikan tempat untuk sharing jikalau ada masalah ataupun untuk meminta pendapat atau nasihat.

Di daerah Sungai Bundung (Kabupaten Pontianak) tepatnya di rumah makan, Bus yang kami tumpangi pun berhenti, biasanya istirahat sejenak untuk melepas penat perjalanan.

30 menit kemudian, Bus pun melanjutkan perjalanan hingga sampailah di tempat tujuan. Saya pun berpamitan untuk turun duluan kepada Duo Suster tadi. Sesampai dirumah, saya pun mendapat sms dari nomor yang tidak dikenali, setelah saya telusuri, ternyata itu adalah nomor HP suster Elsa (nama samaran).

Saat itulah, kami mulai ber-SMS ria dan saya sangat senang bisa berteman dengan suster yang baik dan terbuka satu sama lain. 


Keesokan Harinya

Dini hari saya pulang ke Pontianak dengan mengendarai sepeda motor. Hampir lupa, saya pulang ke Sambas bukan hanya untuk urusan KTP tetapi juga untuk mengambil motor. Suster Elsa yang saya temui di Bus juga ternyata sudah kembali ke Pontianak kemarin sore, setelah urusan E-KTP selesai.

Dengan kecepatan 70-90 km/jam, akhirnya saya sampai juga di Kost dalam waktu 4 jam. Saya pun langsung tertidur pulas tanpa lagi melepas sepatu. Saking lelahnya dalam perjalanan jauh.

3 jam berlalu, saya pun terbangun dan bergegas ke kamar mandi untuk membersihkan badan. Teringat bahwa ini hari Minggu, saya ada kegiatan di Kampus, sambil lihat jam ternyata sudah terlambat 1,5 jam.

Sesampai di Kampus, ternyata tidak sedikit diantara kami yang terlambat, alhasil hukuman dari senior-senior pun siap menanti. 


Hari berikutnya, berikutnya, dan berikutnya

Henpon saya tiba-tiba berdering, ternyata suster Elsa yang saya temui itu menelpon saya. Berbincang-bincang mengenai pertemuan pertama kami di Bus beberapa hari yang lalu. Tak hanya ditelpon, saya pun sering mendapat SMS darinya. 

Henpon saya pun berdering lagi untuk kesekian kalinya karena mendapat panggilan telpon dari suster Elsa. Kali ini topik bahasan kami sudah agak menyimpang ke masalah pribadi masing-masing. Saling bertanya status dan bertanya umur dan lainnya. Ternyata umur kami berbeda 6 tahun, dia 6 tahun lebih tua dari umur saya. Saat itu umur saya tepat 19 tahun dan umur suster Elsa sekitar 25 tahun.

Setiap pagi saya dibangunkannya via sms untuk kuliah, dan kalau malam kadang-kadang di telpon dan sms. Suatu malam bulan sangat cerah dan bintang-bintang pun ikut menambah suasana romantis, tiba-tiba saya menerima sebuah SMS yang isinya sedikit membuat saya terkejut. Hal yang tidak pernah saya duga sebelum, ternyata suster Elsa mengakui terang-terangan kalau suster Elsa mengagumi dan menyukai saya. Tapi perlu saya garis bawahi kalau rasa kagum dan rasa suka suster Elsa itu dalam arti bagaimana.

Kita tahu sendiri kan kalau menjadi seorang suster seperti apa, tetapi saya masih menganggapnya itu sebuah candaan. Akan tetapi semua itu sirna ketika setiap hari saya selalu mendapat sms yang berisi kangen, sayang, dan lainnya.

Semua pertanyaan saya pun mulai menemukan titik terangnya, saya aplikasikan semua nada-nada SMS suster Elsa. Dan ini memang sedikit aneh kalau suster Elsa benar ada rasa kepada saya. 

Saya pun mendapat pesan singkat dari suster Elsa yang isi pesannya menyuruh saya untuk mampir ke kediamannya (susteran salah satu gereja katolik di Kota Pontianak), dan suster Elsa memint pertolongan untuk urusan kuliah temannya. Dan kesempatan ini kami gunakan dengan baik untuk berbincang-bincang dan saling bersenda gurau, dan kami tidak membahas masalah sms yang berisi tentang isi hati dan sang suster juga menceritakan kisah hidupnya dan masalah hidupnya serta alasan beliau menjadi suster.

Dengan semua ceritanya, saya jadi tahu alasan dasar mengapa suster Elsa memutuskan untuk menjadi seorang biarawati dan suster Elsa menceritakan kehidupannya yang sedikit pahit. Saya pun merasa iba dan berusaha menenangkan hatinya.

Jujur dari lubuk hati saya yang paling dalam, saya menganggap suster Elsa seperti kakak kandung saya sendiri sekaligus menjadi teman terbaik dalam hidup saya. Hingga saat ini saya tetap mengganggapnya sebagai teman baik, dan dari pihak dia juga seperti itu. Rasa sayang dan kagumnya pun dipendam dan menyadari bahwa ini merupakan hubungan terlarang untuk dilanjutkan ke jenjang serius. (seumpamanya !red)


Malam Bulan Purnama

Malam itu bentuk bulan sangat sempurna, sang purnama pun mengembang malam itu. Saya dan suster Elsa ber-SMS ria, saling bertanya kesibukan masing-masing. Malam pun tak terasa berlalu, hingga tiba-tiba sms kami mengarah ke masalah hati. Sang suster berkata bahwa ada rasa yang tidak biasa  seperti rasa cinta kepada saya. Saya pribadi tidak kaget, karena sebelumnya sudah mengetahui bahwa sang suster diam-diam menyukai saya. Dari semua perhatiannya dan tatapan matanya kepada saya. Dan saya pun berkata hubungan kita hanya sebatas kakak adik saja.

Dalam ajaran Agama Katolik, bahwa Suster tidak boleh menikah dikarenakan suster sudah menikah secara jasmani dan rohani dengan Gereja (selibat) dan ada pandangan bahwa Orang yang tidak beristeri memusatkan perhatiannya pada perkara Tuhan dan kekhawatiran bahwa orang yang beristri akan membagi-bagi perhatiannya sesuai dengan 1 korintus 7:32-35.

Bagi gereja Katolik, menjadi biarawan harus selibat dengan mengesampingkan nafsu-nafsu dunia seperti keinginan untuk menikah,meninggalkan keluarga dan harta bendanya demi hidup membiara. Gereja katolik ingin para biarawan benar-benar merasa bahwa menjadi biarawan merupakan suatu panggilan hidup.


Bagi gereja katolik untuk menjadi seorang biarawan dan biarawati bukanlah pekara yang mudah karena banyak yang harus dikorbankan (Pendidikan teologi yang tinggi saja tidaklah cukup).


Mungkin cukup sampai disini ya Sobat Blogger cerita saya kali ini, saya sudah tidak bisa untuk bercerita panjang lebar. Saya ingatkan sekali lagi, ini hanyalah cerita apa yang telah saya alami tanpa mengandung unsur SARA.

Nantikan cerita saya selanjutnya !!!

Salam 1 Borneo !!! (sb)

Jumat, 02 November 2012

Penemuan Batu Mangkok Raksasa di Sambas


PONTIANAK, sambas-borneo.blogspot.com - Kabupaten Sambas merupakan satu diantara hasil pemekaran dari Sambas Raya, menyusul Kabupaten Bengkayang dan Kota Singkawang. Begitu banyak potensi-potensi wisata yang masih belum diberdayakan dan dikelola dengan baik. Diantaranya adalah wisata rohani "Wisata Goa Alam Santok", wisata cagar budaya "Kesultanan Sambas", wisata alam "Air Terjun Riam Merasap", dan masih banyak lagi.

Kabupaten Sambas terletak di utara barat Provinsi Kalimantan Barat yang berbatasan langsung dengan Negara Malaysia, Laut Natuna dan Laut Cina Selatan. Sehingga menjadikan Kabupaten Sambas sangat strategis untuk jalur laut internasional maupun jalur darat antar negara. Namun sayang, masih belum di kelola dengan baik.

Keanekaragaman flora dan fauna masih tersimpan dengan baik di hutan-hutan utara Kabupaten Sambas, yang berbatasan langsung dengan Negara Malayasia, meliputi Kecamatan Paloh dan Kecamatan Sajingan Besar.

Hal yang menarik, Kabupaten Sambas mempunyai sebuah pantai terpanjang di Kalimantan Barat yaitu pantai-pantai pesisir Temajuk, sebuah pantai dengan hamparan pasir putih dan merah, habitatnya terumbu karang, penyu dan ubur-ubur.

Berada di ujung atau ekornya Pulau Kalimantan, tepatnya di  sebuah tanjung yang lebih dikenal dengan sebutan Tanjung Datu', terletak di Desa Temajuk Kecamatan Paloh Kabupaten Sambas, merupakan pantai terindah di Kalimantan Barat karena berhadapan langsung dengan Laut Natuna dan Laut Cina Selatan sehingga mengakibatkan ombak-ombak di kawasan tersebut tiada duanya dan sangat cocok untuk berselancar.

Beberapa bulan yang lalu (17/4/2012), telah ditemukan sebuah batu raksasa hasil pengendapan beberapa ribu tahun yang lalu, berbentuk menyerupai mangkok, bahtera atau kapal dengan panjang 30 meter dan lebar 15 meter. Lokasi penemuannya di sekitar Tanjung Datu' Desa Temajuk, Kecamatan Paloh, Kabupaten Sambas, koordinat 49N 0348439-0227994.

Masyarakat menyambut positif atas Batu Mangkok Raksasa yang ditemukan oleh Tim Ekspedisi Khatulistiwa. Mereka berharap, Temajuk kedepannya akan lebih dikenal dan hasil penemuan ini bisa menjadi Objek Wisata baru di Kabupaten Sambas, sehingga bisa menarik wisatawan domestik maupun mancanegara.

"Batu itu ditemukan sekitar 6 bulan yang lalu oleh Tim Ekspedisi Khatuliswa, lokasinya tepat berada di sir Pelae sekitar Tanjung Datu'. Batunya memang menyerupai sebuah mangkuk Raksasa, seperti di Kabupaten Sintang memiliki sebuah Batu terbesar di Dunia, dan untuk Kabupaten Sambas itu sendiri mempunyai Batu Mangkuk Raksasa," kata Fauzi, warga Liku Paloh, saat ditemui di Kota Pontianak, Jumat (2/11/2012) siang. (sb)

Pasar Kota Tebas Kembali Dilalap Si Jago Merah

TEBAS, sambas-borneo.blospot.com - Belasan ruko dan sebuah rumah warga di Komplek Pasar Kota Tebas Dusun Kalimbawan, Kabupaten Sambas ludes dilalap si jago merah, Jumat (2/11) dini hari. Masih belum dapat dipastikan sumber kebakaran tersebut dan kasus ini masih dalam penyelidikan oleh pihak kepolisian setempat.

Percikan api yang menyala begitu cepat menjalar ke bangunan-bangunan lain, sehingga sangat sulit untuk dijinakkan. Peristiwa kebakaran yang berlokasi di Kelurahan Tebas Kuala Kecamatan Tebas terjadi sekitar pukul 00.12 WIB. Sehingga mengakibatkan arus lantas (lalu lintas) terhambat untuk menuju jurusan Kota Sambas maupun Kota Pemangkat.

Belasan ruko yang menjadi amukan si jagi merah diantaranya adalah Toko Eterna, Too Fortuna, Toko Sambas, Toko Harapan Kita, Toko Sinar, Toko Victory, Toko Jaya Baru, Toko Obat Surabaya, dan Toko Hasan, serta menghanguskan sebuah rumah warga yang persis berada dibelakang Toko Hasan.

Api baru berhasil dipadamkan sekitar pukul 02.30 WIB, setelah 2 unit mobil pemadam kebakaran berada di tempat kejadian perkara. Kerugian materi akibat kebakaran ini masih belum dapat diperkirakan dengan pasti dan tidak ada korban jiwa dalam kejadian ini.
Komplek Pasar Kota Tebas - Sambas

"Saya kaget saat mendengar berita kebakaran ini dari teman, saya langsung ke tkp, berada disana, si jago merah udah meratakan bangunan ruko tanpa sisa, ini sudah beberapa kali terjadi di Kota Tebas," ujar seorang warga Kota Tebas, Jumat (2/11) pagi. (sb)

Kamis, 01 November 2012

Jemput Sang Pacar, Mahasiswa STKIP PGRI Pontianak Tewas Terlindas Truk

PONTIANAK, sambas-borneo.blogspot.com - Seorang Mahasiswa STKIP-PGRI Pontianak, M. Hardiansyah (19), tewas di tkp setelah menjadi korban kecelakaan lantas (lalu lintas) di Jalan Ahmad Yani 1, tepatnya di depan Pendopo Gubernur Kalimantan Barat, Rabu (31/10/2012) siang. Naasnya, sang sopir truk yang menabrak langsung melarikan diri tanpa merasa bersalah.

Korban langsung di bawa oleh masyarakat sekitar yang menyaksikan peristiwa naas tersebut ke Rumah Sakit Umum Dr. Sudarso, tapi nyawa sang korban sudah tidak bisa terselamatkan. Keadaan jalanan Ahmad Yani macet total hingga Tugu Digulis.

Menurut keterangan saksi, korban mengendarai sepeda motor Yamaha Vixion dengan nomor polisi KB 3072 FG merupakan warga Jongkong, Kabupaten Kapuas Hulu. Diduga korban terlindas truk di bagian kepala, mengakibatkan bagian kepala korban hancur.

Kini pihak kepolisian masih memburu truk tersebut, padahal siang (31/10) itu, keadaan lalu lintas padat merayap, dan jalan protokol satu arah. 

Kejadian ini bermula ketika sang Korban ingin menjemput kekasihnya, mahasiswa Universitas Tanjungpura, di Jalan Sepakat A.Yani. Tapi sayang, ketika di depan Pendopo Gubernur Kalimantan Barat, maut pun mengundang, dan hujan masih menyelimuti Kota Pontianak.


"Saya mendapat Broadcast (BC) di BBM bahwa terjadi kecelakaan di depan Pendopo Gubernur, saya pun langsung ke TKP karena lokasi kejadian tidak jauh dari kost saya, ketika saya datang korban sudah ditutupi dengan koran dan tak lama langsung dibawa ke Rumah Sakit Sudarso," ujar Bejo, saat di temui di lokasi kejadian, Rabu (31/10).

Sang kekasih begitu mendapat kabar bahwa pacarnya tewas terlindas truk, langsung menuju TKP. Sang kekasih langsung memeluk jasad korban dan histeris. (sb)