Kamis, 16 Februari 2012

Kerajaan Alam Gaib Di Kalimantan Barat (Indonesia)

SAMBASBORNEO - Keberadaan makhluk  gaib (kaum bunian) sudah tidak asing bagi masyarakat pulau Borneo pada umumnya. Hampir di setiap wilayah pasti mempunyai cerita yang sama tentang adanya kaum bunian yang konon katanya persis menyerupai manusia. Manusia pada umumnya mempunyai sisi positif dan sisi negative, sisi positif itu adalah manusia yang ada di bumi ini pada umunnya. Sedangkan sisi negative adalah yang tidak bisa di lihat dengan kasat mata.

Perbedaan yang mencolok antara manusia dengan kaum bunian (makhluk gaib) adalah alis yang tebal hampir menyatu dan antara bibir dan hidung tidak mempunyai garis (rata).

Jikalau berpapasan atau sekilas lihat sangat sulit membedakan antara manusia dengan kaum bunian. Menurut orang Melayu mereka disebut Orang Kebenaran, dan menurut orang Dayak mereka disebut Limun, yang intinya orang/manusia yang tidak bisa dilihat dengan kasat mata. Keberadaan kaum bunian ini bukan hanya bersumber dari satu orang saja tapi hampir semua orang membenarkan hal tersebut.

Disini kerajaan alam gaib yang akan saya bahas adalah KERAJAAN PALOH. Di Kalimantan Barat begitu banyak menyimpan misteri yang positif untuk di ceritakan kembali. Di Kalimantan Barat kerajaan gaib sangat di kenal terutama di Kabupaten Ketapang dan Kabupaten Sambas. Kerajaan ini sungguh-sungguh ada dan bukan sekedar cerita. Telah banyak kejadian yang telah terjadi.

Kerajaan alam gaib yang bernama Negri Paloh itu sungguh-sungguh nyata, yang mana bentuk pemerintahannya adalah kerajaan yang di pimpin oleh Raden Sandi, yang masih berikatan darah dengan Kerajaan Sambas dan Kerajaan Brunei. Negri Paloh berada di Kecamatan Paloh Kabupaten Sambas yang merupakan kecamatan paling utara di Kabupaten Sambas, dan berbatasan langsung dengan Sarawak-Malaysia dan Laut Natuna.

Sebuah kawasan yang memiliki pantai terpanjang di dunia yang memberi keindahan panorama bahari dan alam yang begitu masih terjaga kelestariannya. Menyimpan sumber daya alam yang melimpah yang memiliki nilai potensial tersebut. 

Dan kawasan tersebut telah dijadikan kawasan konservasi, karena sebagian besar hutannya masih belantara. Dan memiliki pantai yang menawan, konon katanya Pantai Temajuk (pantai yang berada paling utara di Paloh) lebih indah dari Pantai Kuta Bali. Percaya tidak percaya, silahkan anda sendiri yang datang kesana.

Telah terjadi beberapa peristiwa yang pernah berkaitan dengan Negri Paloh, diantaranya munculnya sebuah kota di tengah hutan belantara, munculnya kaum bunian secara sifnifikan jikalau ada keramaian, penculikan manusia, dan masih banyak lainnya. Konon katanya pusat komunikasi Negri Paloh berada di Pantai Tanjung Batu (Pemangkat) dan Pantai Selimpai (Paloh), hanya orang tertentu yang bisa berinteraksi dengan kaum tersebut.

Dipercayai kaum bunian sangat dekat dengan Kerajaan Sambas, terutama etnis Melayu dan etnis terdekatnya yaitu etnis Dayak. Mereka bukan tipe makhluk pengganggu yang suka meneror manusia tapi malah sebaliknya suka membaur dengan alam manusia dalam kepentingan social dan memberi bantuan. 

Pernah terjadi pertikaian etnis di bumi serambi mekah ini yaitu peristiwa berdarah ketupat yang mana melibatkan pribumi ( etnis dayak dan melayu) dengan pendatang (etnis Madura). Di kota Sambas pada saat itu tiba-tiba datang segerombolan orang yang tidak dikenal dari mana datangnya, yang membantu pribumi mengusir etnis pengganggu tanpa sisa. 

Hal ini dibuktikan pada hari itu di tepian sungai Sambas telah heboh dengan ramainya anak-anak dan lansia yang berdiam diri ditepi sungai. Ketika ditanya katanya ada kapal besar tengah berlayar menuju ke Keraton Sambas, dan saat itu juga bendera yang melambangkan kemakmuran Negri Sambas itu pun berkibar dengan sendirinya.

Yaminhudin, S.hut. juga menjelaskan tentang tata cara kehidupan mereka, makhluk halus Negeri Paloh. Konon, kehidupan mereka sama seperti manusia dan sangat menjunjung tinggi adat istiadat leluhur. Menurut pantauan batin Yaminhudin yang langsung berkomunikasi dengan makhluk halus penghuni negeri gaib tersebut mengatakan, perkembangan penduduk yang tinggal di negeri itu sangat pesat. Sistem pemerintahannya berbentuk kerajaan yang dipimpin oleh seorang raja bernama Pangeran Sandi. Sang Raja memimpin dengan arif dan bijaksana. Kebutuhan rakyatnya selalu tercukupi. Hal ini terjadi karena Negeri Paloh memiliki kekayaan alam yang berlimpah ruah. (*)

Suatu ketika di hutan belantara biasanya menjelang tengah malam hutan yang tadinya sunyi dan gelap tiba-tiba muncul sebuah kota yang maju dan gedung-gedung tinggi yang indah yang terang benderang dan banyak penerang, serta tidak ketinggalan bunyi kendaraan yang meramaikan suasana di luar logika itu. Aneh tapi nyata, itulah yang saya lontarkan untuk hal ini. 

Tapi di Paloh juga ada pantangan / hal yang boleh diboleh dilakukan diantaranya tidak boleh berbicara kotor, membunuh binatang lemah (burung contohnya), bersiul, membakar terasi diantara pergantian sore ke malam, dan masih ada lainnya.

Keluarga saya juga pernah mengalaminya, di siang itu di Kecamatan Tebas (Sambas) *Sam (nama samarannya, *maaf ya gan) tengah asyik membakar rumput yang telah di tebas di sekitar lahan sawitnya, keasyikan menunggu api agar tidak menyebar ke perkebunan lainnya tanpa disadari tiba-tiba *Sam berada di sebuah kota yang peradabannya yang sangat maju dan kota yang bersih serta orangnya yang ramah. Katanya dia berada di tengah lalu lalang orang-orang di pasar. *Sam terus berjalan karena penasaran dan tidak ada yang peduli dengan keberadaannya di kota mistis itu. *Sam membaca ayat-ayat suci dan terus berdoa untuk segera keluar dari alam tersebut. Alhasilnya tanpa disadari *Sam sudah berada di alam sesungguhnya, sekitar 3 jam berada di dimensi lain itu telah membuatnya percaya bahwa kaum lelembut itu benar adanya.

Selain itu juga sebuah kapal yang membawa seorang pengusaha asal Singapore nyasar ke tepian perairan Paloh, dan tidak sengaja mereka melihat sebuah dermaga bertaraf internasional yang tidak kalah jauh dengan dermaga / pelabuhan di Negara asalnya. 

Mereka pun berlabuh beberapa hari di sana, sambil berdetak kagum melihat sebuah kota yang tertata dengan rapi dan peradaban maju. Itu pertama kalinya mereka melihat dermaga yang berkelas di wilayah laut natuna itu. Ketika mereka sengaja pergi ke dermaga yang pernah di singgahinya ternyata di titik koordinat yang sama mereka hanya menemukan sebuah hutan belantara. Muncullah pertanyaan di kepala mereka, kemana perginya sebuah kota yang maju itu. Sungguh aneh dan sangat aneh tapi itulah yang terjadi.

Pada tahun 70-an juga pernah terjadi peristiwa memilukan yaitu Peristiwa Bukit Melintang, sebuah bukit kecil yang berada tidak jauh dari pemukiman. Pesawat milik TNI AU telah raib beserta awaknya yang tengah melintas di wilayah Paloh itu. Pencarian tahap demi tahap telah dilakukan tapi hasilnya nihil, diyakini sampai sekarang pesawat itu menabrak bukit Melintang hingga pesawat beserta awaknya lenyap begitu saja tanpa menyisakan bangkai pesawat maupun mayat

Menurut Yaminhudin, S.hut, seorang pemuda asal kecamatan Paloh yang memiliki kekuatan supranatural menembus dan berkomunikasi dengan makhluk halus penghuni Negeri Paloh mengatakan, pesawat itu terbang melintasi jalur yang semestinya tidak dilewati, karena merupakan titik pusat keramaian alam gaib. Itu sebabnya, terjadi proses penarikan yang dilakukan oleh penguasa negeri gaib. Mereka khawatir pesawat tersebut akan mencelakakan penduduknya yang sedang beraktivitas di sana. Korban yang hilang itu tidak mati, tetapi diambil oleh makhluk halus. Sebelum diangkat menjadi penduduk negeri gaib, terlebih dahulu dilakukan tawar-menawar antar korban dan penguasa Negeri Paloh. Tawar-menawar itu memang harus dilakukan, karena setiap manusia yang telah masuk ke dalam negeri itu tidak diizinkan kembali ke alam nyata. Karena apabila kembali mereka akan mati. Setelah terbentuk suatu kesepakatan, para korban harus mengikuti ritual khusus. Agar mereka dapat diterima di tengah masyarakat dan hidup rukun di dalamnya. (*)   
  
Itu hanya beberapa peristiwa nyata yang telah terjadi di Kabupaten Sambas, di luar Kabupaten Sambas juga mempunyai cerita yang sama. Di sebuah perkampungan Dayak di Kabupaten Bengkayang, sebuah kampung telah raib beserta penduduknya. Diantara perbatasan Kaltim-Kalsel-Kalteng tepatnya di Pegunumgan Muller ( Meratus ) juga terdapat kaum bunian yang dipercaya penduduk setempat.

Diluar Kaliantan seperti Palu (Sulawesi) kota misterius Wentira juga tidak kalah mistisnya dengan yang ada di Kalimantan. Menurut opini saya semua ini ada kaitannya dengan hilangnya peradaban maju pada masa itu yakni Atlantis, hal ini juga telah diakui oleh Prof. Arysio Nunes Dos Santos menerbitkan buku yang menggemparkan : "Atlantis he Lost Continents Finally Found". Dimana ditemukannya ? Secara tegas dinyatakannya bahwa lokasi Atlantis yang hilang sejak kira-kira 11.600 tahun yang lalu itu adalah di Indonesia (?!). Selama ini, benua yang dceritakan Plato 2.500 tahun yang lalu itu adalah benua yang dihuni oleh bangsa Atlantis yang memiliki peradaban yang sangat tinggi dengan alamnya yang sangat kaya, yang kemudian hilang tenggelam ke dasar laut oleh bencana banjir dan gempa bumi sebagai hukuman dari yang Maha Kuasa. Kisah Atlantis ini dibahas dari masa ke masa, dan upaya penelusuran terus pula dilakukan guna menemukan sisa-sisa peradaban tinggi yang telah dicapai oleh bangsa Atlantis itu.

Sekian yang dapat saya sampaikan dalam postingan ini, semoga bermanfaat buat pembacanya.

Salam 1 Borneo


Comments
7 Comments
Facebook Comments by Dit Aditya II

7 komentar:

Blog ny susah di baca jika dibuka menggunakan seluler
Perpaduan teks wrna hitam dan background nya kurang pas
Mohon diperbaiki lagi supaya pembaca bisa membaca postingan anda...

Tulisan difotonya bro.. Bisa menimbulkan opini tidak bagus tentang paloh

maaf atas ketidaknyamana gambarnya....

gambar sudah saya ganti,

Terima Kasih #andisambas

Wow kerajaan alam gaib, artikel yang bagus untuk menamabah ilmu tentang alam gaib. Thank's bro sharenya :)

Kunjungan dari Type Pedia:http://typepedia.blogspot.com/2014/05/sejarah-korek-api-zippo.html

Nice sharingnye, q sbg warse sambas yg lumayan dekat dg paloh dan sebelumnye kurang tau skrg jd lebih mmperjelas akan kbenaran cerite itok.
Lanjutkan postingannye gan :D